Gangguan Pada Vagina



Banyak dari jenis bakteri, jamur, dan parasit ditemukan dalam vagina normal tanpa menimbulkan suatu gangguan.

Bila terjadi gangguan pada vagina,yang bisa terlihat bukanlah dari banyaknya cairan yang keluar dari vagina,tetapi dapat segera diketahui dari adanya iritasi yang terjadi.Bau yang terasa tidak enak bahkan cenderung busuk dan menyengat, atau terlihat adanya warna yang tidak biasanya. Bila ada iritasi, biasanya akan disertai dengan adanya rasa gatal dan adanya tanda-tanda radang seperti bengkak, memerah pada vagina atau vulva atau juga di sekitar alat kelamin termasuk paha atas.

Bagaimana Infeksi Terjadi?

Hal-hal yang bisa saja menyebabkan keadaan seperti di atas sehingga vagina mengeluarkan cairan yang berlebihan dan tidak normal seperti: Adanya benda asing yang tertinggal, baik disengaja atau tidak disengaja seperti misalnya sisa pembalut, tampon, atau alat kontrasepsi yang tidak dipersiapkan dengan baik.
Benda-benda ini akan menyebabkan vagina akan mengeluarkan cairan yang sangat berlebihan dan biasanya disertai bau yang sangat keras.Keadaan seperti ini baru bisa diatasi kalau penyebabnya sudah dikeluarkan dan vagina dicuci bersih. Terjadinya keadaan iritasi akibat pemakaian zat-zat kimia seperti desinfektan yang ada dalam bak mandi, deodoran vagina,kontrasepsi yang berbentuk cairan atau jelly dan juga berbagai jenis sabun.

Biasanya juga setelah penyebab dihilangkan, keadaan ini tidak akan segera menghilang begitu saja. Terjadinya kematian pada sel-sel di sekitar vagina akibat menopause. Adanya erosi atau pengikisan yang terjadi pada leher rahim karena hubungan seksual yang berlebihan. Akibat adanya infeksi yang disebabkan bakteri, atau karena tumbuh jamur atau akibat infeksi lainnya.

Bakteri Pada Vagina

Di dalam vagina terdapat berbagai macam bakteri, 95 persen Lactobacillus, 5 persen patogen. Dalam kondisi ekosistem vagina seimbang, bakteri patogen tidak akan mengganggu. Bila keseimbangan itu terganggu, misalnya tingkat keasaman menurun, pertahanan alamiah juga akan turun, dan rentan mengalami infeksi. Ketidakseimbangan ekosistem vagina disebabkan banyak faktor. Di antaranya kontrasepsi oral, penyakit diabetes mellitus, antibiotika, darah haid, cairan sperma, penyemprotan cairan ke dalam vagina (douching), dan gangguan hormon seperti saat pubertas, kehamilan, atau menopause.

Sumber: blogspot.com

Share artikel ini di Media Sosial!



Dalam kategori: Informasi KesehatanLain-Lain

RSSComments (0)

Trackback URL

Leave a Reply




If you want a picture to show with your comment, go get a Gravatar.